Menyoal Tentang Penginputan SIPD, DPRD Kutim Akan Memangil Bappeda dan BPKAD

oleh -25 Dilihat

SANGATTA. Menyoal Tentang Penginputan SIPD, DPRD Kutim Akan Memangil Bappeda dan BPKAD – DPRD Kutim berencana akan memanggil Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) dan Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) untuk menanyakan terkait mekanisme penginputan program melalui Sistem Informasi Pembangunan Daerah (SIPD). Hal itu di sampaikan Anggota DPRD M Amin.

 “Yah dalam waktu dekat ini kami akan coba minta penjelasan dari mereka (BPKAD dan Bappeda), “ ujarnya.

Politisi dari Partai besutan Agus Murthi Yudhoyono ini menyebut, pihaknya mengaku merasa kesulitan saat akan menginput program yang masuk melalui Pokok Pikiran (Pokir) ke dalam aplikasi SIPD.

“Nah, informasi dari Bappeda, DPRD di beri batas waktu hingga tanggal 30 Juni untuk memasukan program DPRD melalui pokir, sedangkan waktu kami mengikuti Bimtek salah satu narasumber mengatakan, kebijakan terkait penginputan ada di BPKAD, nah ini yang ingin kita perjelas,” ujarnya.

Lebih jauh, dirinya mempertanyakan terkait adanya batas waktu yang diberikan oleh pemerintah untuk penginputan program melalui SIPD, sedangkan, hingga saat ini pemerintah dan DPRD belum sama sekali membahas program yang akan di masukan dalam anggaran perubahan tahun 2023.

Menyoal Tentang Penginputan SIPD, DPRD Kutim Akan Memangil Bappeda dan BPKAD

“Dibahas aja belum, kok mereka sudah menyuarakan penginputan pokir untuk anggaran perubahan cuma sampai tanggal 30 juni, ini kan lucu,” ungkap M. Amin.

Selain itu, dirinya juga akan mempertanyakan terkait adanya beberapa judul program kegiatan yang tidak termuat dalam aplikasi yang rilis sejak Oktober 2019 lalu ini, sehingga menyulitkan untuk merealisasikan program yang menjadi aspirasi masyarakat.

“Harusnya ada, karena sudah masuk dalam kamus usulan, ini menjadi penting untuk kami pertanyakan kepada mereka,” pungkasnya.

Post Views: 15

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *